Cara Belajar Rasulullah

 

Berhubung Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam adalah utusan Allah, maka beliau tidak perlu belajar —dalam artian membaca dan menelaah— untuk mendapatkan ilmu tetapi langsung diberi Allah lewat perantara Jibril. Itulah yang dinamakan wahyu. Sebenarnya menerima wahyu pun adalah proses dalam belajar (menerima ilmu). Allah berfirman:

 

وَمَا يَنْطِقُ عَنِ الْهَوَى * إِنْ هُوَ إِلا وَحْيٌ يُوحَى

 

“Dan tiadalah yang diucapkannya itu (Al Qur’an) menurut kemauan hawa nafsunya. Ucapannya itu tiada lain hanyalah wahyu yang diwahyukan (kepadanya).” (QS. An-Najm [53]: 3-4)

 

Oleh karena itu beliau sangat jago dalam masalah agama. Terus, bagaimana tentang keilmuan dunia beliau? Seperti manusia pada umumnya, tidak tahu kalau tidak belajar. Disebabkan kesibukan beliau berdakwah dan beramal, beliau tidak begitu mahir masalah dunia. Beliau bersabda:

 

أَنْتُمْ أَعْلَمُ بِأَمْرِ دُنْيَاكُمْ

 

“Kalian lebih pandai dalam hal dunia.” (HR. Muslim no. 2363)

 

Beliau punya gaya belajar yang khas, yaitu jika ditanya Sahabat dan belum turun wahyu maka beliau diam atau mengatakan  ‘Allahu a’lam.’ Ilmu agama itu luas dan terbatas apa yang Allah wahyukan kepada beliau. Ini juga dilakukan oleh Jibril sang pelantara. Diriwayatkan dari Muhammad bin Jubair bin Muth’im dari ayahnya bercerita:

 

أَنَّ رَجُلًا أَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَيُّ الْبِلَادِ شَرٌّ؟ فَقَالَ: «لَا أَدْرِي» فَلَمَّا أَتَاهُ جِبْرِيلُ قَالَ: «يَا جِبْرِيلُ أَيُّ الْبُلْدَانِ شَرٌّ؟» قَالَ: لَا أَدْرِي حَتَّى أَسْأَلَ رَبِّي، فَانْطَلَقَ جِبْرِيلُ فَمَكَثَ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَمْكُثَ، ثُمَّ جَاءَ، فَقَالَ: يَا مُحَمَّدُ، إِنَّكَ سَأَلْتَنِي أَيُّ الْبِلَادِ شَرٌّ؟ وَإِنِّي قُلْتُ لَا أَدْرِي وَإِنِّي سَأَلْتُ رَبِّي فَقُلْتُ: أَيُّ الْبِلَادِ شَرٌّ، فَقَالَ: «أَسْوَاقُهَا

 

“Seorang lelaki mendatangi Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam lalu bertanya, ‘Wahai Rasulullah, tempat manakah yang paling buruk?’ Beliau menjawab, ‘Aku tidak tahu.’ Ketika Jibril datang beliau bertanya, ‘Wahai Jibril, tempat manakah yang paling buruk?’ ‘Aku tidak tahu hingga aku bertanya kepada Rabb-ku,’ jawabnya. Kemudian Jibril pergi beberapa saat yang lama sesuai yang Allah kehendaki lalu datang dan berkata, ‘Wahai Muhammad, kamu bertanya kepadaku tentang tempat mana yang paling buruk lalu aku menjawab tidak tahu hingga bertanya kepada Rabb-ku. Lalu aku bertanya kepada-Nya tempat mana yang paling buruk? Lalu Dia menjawab, ‘Pasar.’” (HR. Al-Hakim no. 303, I/166 dalam Al-Mustadrâk dan Ahmad no. 16744 dalam Musnadnya. Dinilai hasan Al-Albani dalam Al-Misykâh no. 741)

 

Kesimpulannya, beliau sangat mahir ilmu agama tetapi minim ilmu dunia. Beliau suka bilang ‘aku tidak tahu’ atau ‘Allahu a’lam untuk pertanyaan agama yang belum turun wahyu atau jawabannya. Begitu pula Jibril.

 

Paham kan?

 


Penulis : Nor Kandir

Artikel Thaybah.id