muqaddimah risalah ibnu zaid

Terjemah dan Matan Muqaddimah Risalah Ibnu Abi Zaid Al-Qairawani

Abu Zur'ah Ath-Thaybi Tsaqafah 0 Comments

الكتاب: قطف الجني الداني شرح مقدمة رسالة ابن أبي زيد القيرواني
المؤلف: عبد المحسن بن حمد بن عبد المحسن بن عبد الله بن حمد العباد البدر
الناشر: دار الفضيلة، الرياض، المملكة العربية السعودية
الطبعة: الأولى، 1423هـ/2002.
عدد الأجزاء: 1

Diterjemahkan oleh Abu Zur’ah Ath-Thaybi

Dikaji oleh Ustadz Abdurrahman Thayyib, Lc di Masjid Al-Amin Semampir Surabaya dimulai Januari 2016

Teks Matan
نصُّ مقدِّمة رسالة ابن أبي زيد القيرواني
من طبعة الجامعة الإسلامية بالمدينة
باب ما تنطق به الألسنة وتعتقده الأفئدة من واجب أمور الديانات
من ذلك الإيمانُ بالقلب والنُّطقُ باللِّسان أنَّ الله إلَهٌ واحدٌ لا إله غيرُه، ولا شبيهَ له، ولا نَظيرَ له، ولا وَلَدَ له، ولا وَالِدَ له، ولا صاحبة له، ولا شريكَ له.
ليس لأَوَّلِيَّتِهِ ابتداءٌ، ولا لآخِرِيَّتِه انقضَاءٌ، لا يَبْلُغُ كُنْهَ صِفَتِهِ الواصفون، ولاَ يُحيطُ بأمرِه المُتَفَكِّرونَ، يَعتَبِرُ المتفَكِّرونَ بآياته، ولا يَتَفكَّرونَ في مَاهِيَةِ1 ذاتِه، ولا يُحيطون بشيءٍ من عِلمه إلاَّ بِما شاء وَسِعَ كرْسِيُّه السَّموات والأرض، ولا يِؤُودُه حفظُهما وهو العليُّ العَظيمُ.
العالِمُ2 الخبيرُ، المُدَبِّرُ القَدِيرُ، السَّمِيعُ البصيرُ، العَلِيُّ الكَبيرُ، وَأنَّه فوقَ عَرشه المجيد بذاته، وهو في كلِّ مَكان بعِلمه.
خَلَقَ الإنسانَ، ويَعلمُ ما تُوَسْوِسُ به نفسُه، وهو أَقرَبُ إليهِ مِن حَبْلِ الوَرِيدِ، وما تَسْقُطُ مِن وَرَقَةٍ إلاَّ يَعلَمُها، ولاَ حَبَّةٍ في ظُلُمَات الأرضِ وَلاَ رَطْبٍ وَلاَ يَابِس إلاَّ في كتاب مُبين.
على العَرشِ اسْتَوى، وعَلى المُلْكِ احْتَوى، وله الأسماء الحُسنى والصِّفاتُ العُلَى، لَم يَزَل بِجَميعِ صفاتِه وأسمائِه، تَعالى أن تكونَ صفاتُه مَخلوقَةً، وأسماؤُه مُحْدَثَةً.
كلَّم موسى بكلامِه الَّذي هو صفةُ ذاتِه، لا خَلْقٌ مِن خَلقِه، وَتَجَلَّى للجَبَل فصار دَكًّا مِن جلالِه، وأنَّ القرآنَ كلامُ الله، ليس بمخلُوقٍ فيَبِيدُ، ولا صفة لمخلوقٍ فَيَنْفَدُ.
والإيمانُ بالقَدَرِ خَيْرِه وشَرِّه، حُلْوِهِ وَمُرِّهِ، وكلُّ ذلك قَد قَدَّرَهُ اللهُ رَبُّنا، ومقاديرُ الأمورِ بيدِه، ومَصدَرُها عن قضائِه.
عَلِمَ كلَّ شيْءٍ قَبل كَونِه، فجَرَى على قَدَرِه، لا يَكون مِن عبادِه قَولٌ ولا عَمَلٌ إلاَّ وقدْ قَضَاهُ وسبق عِلْمُه به، {أَلا يَعْلَمُ مَنْ خَلَقَ وَهُوَ اللَّطِيفُ الْخَبِيرُ}
يُضِلُّ مَن يشاء، فيَخْذُلُه بعدْلِه، ويَهدي مَن يَشاء، فَيُوَفِّقُه بفضلِه، فكَلٌّ مُيَسَّرٌ بتَيْسيره إلى ما سَبَقَ مِن علمه وقَدَرِه، مِن شَقِيٍّ أو سعيدٍ.
تعالَى أن يكونَ في مُلْكِهِ ما لا يُريد، أو يكونَ لأَحَد عنه غِنًى خالقاً لكلِّ شيءٍ، ألاَ هو1 رَبُّ العباد ورَبُّ أعمالِهم، والمُقَدِّرُ لِحَركاتِهم وآجالِهم.
الباعثُ الرُّسُل إليهِم لإقَامَةِ الحُجَّةِ عَلَيهم.
ثُمَّ خَتَمَ الرِّسالةَ والنَّذَارَةَ والنُّبُوَةَ بمحمَّد نَبيِّه صلى الله عليه وسلم1، فجَعَلَه آخرَ المرْسَلين، بَشِيراً ونَذِيراً، وداعياً إلى الله بإذنِه وسِرَاجاً منيراً، وأنزَلَ عَليه كتابَه الحَكِيمَ، وشَرَحَ به دينَه القَويمَ، وهَدَى به الصِّرَاطَ المستَقيمَ.
وأنَّ السَّاعةَ آتيَةٌ لا رَيْبَ فيها، وأنَّ اللهَ يَبعَثُ مَن يَموتُ، كما بدأَهم يعودون.
وأنَّ اللهَ سبحانه وتعالَى ضاعَفَ لعباده المؤمنين الحسَنات، وصَفَحَ لهم بالتَّوبَة عن كبائرِ السيِّئات، وغَفَرَ لهم الصَّغائِرَ باجْتناب الكبائِر، وجَعَلَ مَن لَم يَتُبْ مِنَ الكبائر صَائراً إلى مَشيئَتِه {إِنَّ اللَّهَ لا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَاءُ} ومَن عاقَبَه اللهُ بنارِه أخرجه مِنها بإيمانِه، فأدخَلَه به جَنَّتَه {فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْراً يَرَهُ} ، ويُخرِجُ منها بشفاعَة النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم مَن شَفَعَ لَه مِن أهلِ الكبائِر مِن أمَّتِه.
وأنَّ اللهَ سبحانه قد خَلَقَ الجَنَّةَ فأَعَدَّها دارَ خُلُود لأوليائِه، وأكرَمهم فيها بالنَّظر إلَى وَجْهِه الكريم، وهي الَّتِي أَهْبَطَ منها آدَمَ نبِيَّه وخلِيفَتَه إلى أَرضِه، بِما2 سَبَقَ فِي سابِق عِلمِه.
وخَلَق النَّارَ فأعَدَّها دَارَ خُلُود لِمَن كَفَرَ به وألْحَدَ في آياتِه وكتُبه ورُسُلِه، وجَعَلَهم مَحجُوبِين عن رُؤيَتِه.
وأنَّ اللهَ تبارك وتعالى يَجيءُ يَومَ القيامَةِ وَالمَلَكُ صَفًّا صَفًّا؛ لِعَرْضِ الأُمَمِ وَحِسَابِهَا وعقُوبَتِها وثَوابِها، وتُوضَعُ الموازِينُ لَوَزْنِ أَعْمَالِ العِبَادِ،
فمَن ثَقُلَتْ مَوَازِينُهُ فَأولئك هم المُفلِحون، ويُؤْتَوْنَ صَحائِفهم بأعمَالِهم، فمَن أُوتِي كتابَه بيمينه فسوف يُحاسَبُ حِساباً يَسيراً، ومَن أُوتِي كتابَه ورَاء ظَهْرِه فأولئِك يَصْلَوْنَ سَعيراً.
وأنَّ الصِّرَاطَ حَقٌّ، يَجُوزُه العبادُ بِقَدْرِ أعمالِهم، فناجُون مُتفاوِتُون في سُرعَة النَّجاةِ عليه مِن نار جَهَنَّم، وقَوْمٌ أَوْبَقَتْهُمْ فيها أعمالُهم.
والإيمانُ بِحَوْض رسولِ الله صلى الله عليه وسلم، تَرِدُهُ أمَّتُهُ لاَ يَظْمَأُ مَن شَرب مِنه، ويُذَادُ عنه مَنْ بَدَّلَ وغَيَّرَ.
وأنَّ الإيمانَ قَولٌ باللِّسانِ، وإخلاَصٌ بالقلب، وعَمَلٌ بالجوارِح، يَزيد بزيادَة الأعمالِ، ويَنقُصُ بنَقْصِها1، فيكون فيها النَّقصُ وبها الزِّيادَة، ولا يَكْمُلُ قَولُ الإيمانِ إلاَّ بالعمل، ولا قَولٌ وعَمَلٌ إلاَّ بنِيَّة2، ولا قولٌ وعَمَلٌ وَنِيَّةٌ إلاَّ بمُوَافَقَة السُّنَّة.
وأنَّه لا يكفرُ أَحدٌ بذَنب مِنْ أهْل القِبْلَة.
وأنَّ الشُّهداءَ أحياءٌ عند ربِّهم يُرْزَقونَ، وأرْواحُ أهْل السَّعادَةِ باقِيةٌ ناعِمةٌ إلى يوم يُبْعَثون، وأرواحُ أهلِ الشَّقاوَةِ3 مُعَذَّبَةٌ إلى يَوم الدِّين.
وأنَّ المؤمنِينَ يُفْتَنُونَ في قُبُورِهم ويُسْأَلُون، {يُثَبِّتُ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا بِالْقَوْلِ الثَّابِتِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الْآخِرَةِ} .
وأنَّ على العباد حَفَظَةً يَكتُبون أعمالَهم، ولا يَسقُطُ شيْءٌ مِن ذلك عَن عِلمِ ربِّهِم، وأنَّ مَلَكَ الموتِ يَقْبِضُ الأرواحَ بإذن ربِّه.
وأنَّ خيْرَ القرون القرنُ الَّذين رَأَوا رسولَ الله صلى الله عليه وسلم وآمَنوا به، ثمَّ الَّذين يَلُونَهم ثمَّ الَّذين يَلونَهم.
وَأفْضَلُ الصحابة1 الخُلَفاءُ الرَّاشدون المَهْديُّون؛ أبو بكر ثمَّ عُمر ثمَّ عُثمان ثمَّ عليٌّ رضي الله عنهم أجمعين.
وأن لاَ يُذكَرَ أَحَدٌ مِن صحابَةِ الرَّسولِ صلى الله عليه وسلم إلاَّ بأحْسَن ذِكْرٍ، والإمساك عمَّا شَجَرَ بَينهم، وأنَّهم أحَقُّ النَّاس، أن يُلْتَمَسَ لَهم أَحَسَن المخارج، ويُظَنَّ بهم أحْسن المذاهب.
والطَّاعَةُ لأئمَّة المسلمين مِن وُلاَة أمورِهم2 وعُلمائهم، واتِّباعُ السَّلَفِ الصَّالِح واقتفاءُ آثارِهم، والاستغفارُ لهم، وتَركُ المراءِ والجِدَالِ في الدِّين، وتَركُ ما أَحْدَثَهُ المُحْدِثُونَ.
وصلَّى الله على سيِّدنا محمَّدٍ [نبيِّه] 3 وعلى آله وأزواجِه وذريته، وسلَّم تَسليماً كثيراً.

 

Teks Terjemah

Matan Muqaddimah Risalah Ibnu Abi Zaid Al-Qairawani

Apa yang diucapkan lisan dan diyakini hati dalam urusan agama yang diwajibkan di antaranya:

Imam (meyakini) dengan hati dan diucapkan dengan lisan bahwa Allah itu Esa tidak ada sekutu bagi-Nya, tidak ada yang menyerupai-Nya, tidak ada yang menandingi-Nya, tidak beranak, tidak diperanakkan, tidak beristri, dan tidak ada sekutu bagi-Nya. Keberadaan-Nya yang awal tidak didahului oleh apapun dan keberadaan-Nya yang akhir tidak diakhiri oleh apapun.

Orang-orang yang mensifatinya tidak mampu mensifati-Nya, orang-orang ahli fikir tidak mampu menjangkau urusan-Nya. Para ahli fikir mendapatkan ibrah dari ayat-ayat-Nya, mereka tidak mampu memikirkan eksistensi Dzat-Nya, mereka tidak mampu meliputi sedikitpun ilmu-Nya kecuali apa yang Dia kehendaki. Kursi-Nya meliputi langit-langit dan bumi. Dia tidak merasa lelah menjaga keduanya dan Dia Maha Tinggi dan Maha Agung.

Dia Maha Berilmu, Yang Maha Mengetahui, Yang Maha Mengatur, Yang Maha Kuasa, Yang Maha Mendengar, Yang Maha Melihat, Yang Maha Tinggi, Yang Maha Besar, dan Dia Maha Mulia di atas ‘Arsy-Nya dengan Dzat-Nya, dan di setiap tempat terjangkau dengan ilmu-Nya.

Dia menciptakan manusia dan Dia mengetahui apa yang dibisikkan oleh jiwanya, dan Dia lebih dekat kepadanya melebihi urat nadinya sendiri. Tidak ada daun berguguran melainkan diketahui-Nya. Tidak ada biji di kegelapan bumi maupun sesuatu yang basah dan kering melainkan tertulis di Lauhul Mahfuzh.

Dia bersemayam di atas ‘Arsy dan Dia menguasai segala kerajaan. Dia memiliki nama-nama indah dan sifat-sifat mulia. Dia senantiasa dalam seluruh nama-nama dan sifat-sifat-Nya. Maha Tinggi (Allah tersucikan) dari sifat-sifat-Nya adalah makhluk dan nama-nama-Nya adalah baru.

Dia berbicara kepada Musa dengan kalam yang merupakan sifat Dzat-Nya bukan makhluk dari makhluk-makhluk-Nya. Dia menampakkan diri kepada gunung lalu gunung itu pecah berkeping-keping karena keagungan-Nya. Al-Qur’an adalah Kalamullah bukan makhluk yang akan punah dan bukan sifat makhluk yang akan lenyap.

Wajib iman kepada takdir yang baik maupun yang buruk, yang manis maupun yang pahit. Semua itu telah ditakdirkan oleh Allah Rabb kita. Takdir-takdir semua urusan di Tangan-Nya dan sumbernya dari ketetapan-Nya.

Dia mengetahui segala sesuatu sebelum terjadi. Semua berjalan sesuai takdirnya. Tidak ada ucapan para hamba dan perbuatannya kecuali telah ditetapkan-Nya dan diketahui sebelumnya. “Apakah Dzat yang menciptakan tidak mengetahui padahal Dia Maha Lembut dan Maha Mengetahui?”

Dia menyesatkan siapa yang dikehendaki-Nya tetapi Dia menyesatkan dengan keadilan-Nya. Dia memberi petunjuk siapa yang dikehendaki-Nya dan memberi taufik dengan karunia-Nya. Semua makhluk telah dimudahkan menuju apa yang telah berlalu (tercatat) dari ilmu dan takdir-Nya, baik celaka maupun bahagia.

Maha Tinggi (Allah tersucikan) dari kerajaan-Nya (terjadi apa) yang tidak diinginkan-Nya atau ada yang tidak butuh kepada sang Pencipta segala sesuatu. Ketahuilah bahwa Dia adalah Rabb para hamba dan Rabb perbuatan mereka. Yang mentakdirkan gerakan-gerakan mereka dan ajal-ajal mereka.

Dia mengutus para Rasul untuk menegakkan hujjah atas mereka. Kemudian Dia menutup kerasulan dan kenabian dengan Muhammad Nabi-Nya Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Dijadikan-Nya dia akhir dari para Rasul sebagai pemberi kabar gembira dan pemberi peringatan, sebagai dai kepada jalan Allah dengan seizin-Nya, sebagai pelita dan penerang. Dia menurunkan kepadanya Kitab-Nya Al-Hakim. Dengannya dia menjelaskan agama-Nya yang lurus dan menunjukkan jalan yang lurus.

Kiamat pasti terjadi tanpa keraguan. Allah akan membangkitkan orang-orang yang mati. Sebagaimana Dia telah memulai maka Dia akan mengulangi lagi. Sesungguhnya Allah Subhanahu wa Ta’ala melipatgandakan pahala kebaikan hamba-hamba-Nya yang beriman. Dia mengapus untuk mereka dosa-dosa besar dengan taubat. Dia mengampuni dosa-dosa kecil dengan meninggalkan dosa-dosa besar. Dia jadikan orang yang tidak bertaubat dari dosa-dosa besar di bawah kehendak-Nya. “Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa syirik dan mengampuni dosa di bawahnya bagi siapa yang dikehendaki oleh-Nya.” Siapa yang Allah siksa dengan Neraka-Nya kelak akan dikeluarkan karena keimanannya lalu memasukkannya ke dalam Surga-Nya. “Siapa yang mengerjakan sekecil dzarrah kebaikan pasti akan melihat (balasannya).” Dia juga mengeluarkan dari Neraka dengan syafaat Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam siapa yang beliau beri syafaat dari pelaku dosa-dosa besar dari umatnya.

Sungguh Allah telah menciptakan Surga dan menjadikannya kekal untuk para wali-Nya. Dia memuliakan mereka dengan melihat Wajah-Nya yang Mulia. Surga itulah yang Adam Nabi-Nya dan khalifah-Nya dikeluarkan darinya menuju bumi-Nya, sesuai dengan ketentuan yang telah berlalu di dalam ilmu-Nya.

Dia menciptakan Neraka dan menjadikannya kekal untuk siapa saja yang kafir kepada-Nya, menentang ayat-ayat-Nya, kitab-kitab-Nya, Rasul-Rasul-Nya, dan menjadikan mereka terhalangi dari melihat-Nya.

Allah Tabaraka wa Ta’ala datang pada hari Kiamat sementara para malaikat berbaris-baris untuk memutuskan perkara umat dan menghisabnya, memberi hukuman dan memberi balasan pahala. Diletakkan mizan (timbangan) untuk menimbang amal para hamba. Siapa yang berat timbangannya maka dia termasuk yang beruntung. Buku catatan amal perbuatan didatangkan. Siapa yang diberi dengan tangan kanannya maka dia akan dihisab dengan mudah dan siapa yang diberi dari belakang punggungnya maka merekalah yang akan masuk ke Neraka Sa’ir.

Shirat (jembatan yang membentang di punggung Neraka menuju Surga) adalah benar adanya yang akan dilewati para hamba sesuai dengan kadar amalnya. Lalu ada yang selamat melewatinya dengan cepat  dari Neraka Jahannam, dan ada pula sejumlah orang yang amal jelek mereka menjatuhkannya ke dalam Neraka.

Wajib mengimani haudh (telaga Kautsar) Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam yang akan dikunjungi oleh umatnya. Tidak akan haus selamanya siapa yang meminumnya dan akan dihalau darinya siapa yang mengganti (murtad) dan merubah (agama).

Iman adalah ucapan di lisan, keikhlasan di hati, dan amal di anggota badan. Ia bertambah dengan bertambahnya amal dan berkurang dengan berkurangnya amal sehingga iman bisa bertambah dan  berkurang. Ucapan iman tidak akan sempurna kecuali dengan amal dan tidak ada ucapan dan amal kecuali dengan niat. Tidak ada (sah) ucapan, amal, dan niat kecuali yang sesuai sunnah. Tidak boleh seorang pun dari ahli kiblat dikafirkan.

Sesungguhnya para syuhada hidup di sisi Rabb mereka dengan diberi rezeki. Ruh-ruh orang-orang bahagia senantiasa diberi nikmat hingga hari mereka dibangkitkan. Sementara ruh-ruh orang celaka disiksa hingga hari Pembalasan.

Sungguh kaum Mukminin difitnah (diberi ujian) dan pertanyaan di kubur-kuburnya. “Allah meneguhkan orang-orang beriman dengan ucapan yang teguh di kehidupan dunia dan Akhirat.”

Setiap hamba ada Malaikat Penjaga yang menulis amalnya. Tidak ada satu pun dari amal tersebut yang terluput dari ilmu Rabb-nya. Sungguh Malaikat Maut mencabut ruh-ruh dengan seizin dari Rabb-nya.

Sebaik-baik generasi adalah generasi yang melihat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dan beriman kepadanya. Kemudian generasi berikutnya (Tabiin) kemudian generasi berikutnya (Tabiut Tabiin).

Shahabat yang terbaik adalah Khulafa Rasyidin yang terbimbing yaitu Abu Bakar kemudian ‘Umar kemudian ‘Utsman kemudian ‘Ali Radhiyallahu ‘Anhum Ajma’in.

Tidak boleh seorang pun dari para shahabat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam disebut kecuali dengan penyebutan yang baik. Wajib diam atas perseteruan di antara mereka. Mereka adalah manusia yang paling berhak untuk dicarikan uzur terbaik bagi mereka dan berbaik sangka kepada mereka dengan yang terbaik.

Wajib taat kepada para imam kaum Muslimin baik penguasa ataupun ulama. Wajib mengikuti Salafush Shalih dan menempuh jejak-jejak mereka, memintakan ampun untuk mereka. Wajib meninggalkan debat dan berbantah-bantahan dalam agama dan meninggalkan perkara baru yang diada-adakan oleh ahli bid’ah.

Semoga shalawat dan salam Allah atas penghulu kita Muhammad Nabi-Nya Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, atas keluarganya, istri-istrinya, dan keturunannya.[]

Penulis buku “MUNGKINKAH AKU HAFAL SATU JUTA HADITS SEPERTI IMAM AHMAD BIN HANBAL??”, “ADA APA DENGAN BAHASA ARAB?”, “ARBAIN QUR’ANIYYAH”, dan “ARBA’IN MUTTAFAQUN ALAIH”, Penerjemah Kutaib PENGARUH IBADAH DALAM KEHIDUPAN karya Syaikh Abdul Muhsin al-Badr.

Pengelola situs http://terjemahmatan.blogspot.com

Rekomendasi Artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*